Melalui fasa kehamilan dari usia kandungan hinggalah saat melahirkan adalah momen paling berharga.

Kalau boleh mahu segala urusan dipermudahkan sepanjang 9 bulan 10 hari bayi dalam kandungan.

Namun siapa sangka, kita hanya merancang dan Tuhan juga yang menentukan. Kelahiran anak ketiga kali ini tidak seperti anak pertama dan keduanya.

Saat orang lain bergelut dengan pandemik Covid-19 wanita ini juga mengalami pengalaman sama. Melahirkan anak pra matang dalam situasi dirinya turut melawan virus Covid-19.

Bagi Nana, dia reda dengan apa berlaku. Namun pengalaman melahirkan bayi saat dirinya berjuang melawan virus Covid-19 tidak akan dilupakan sampai bila-bila.

Waktu itu apa yang terfikir dia mahu babynya selamat walaupun dilahirkan lebih awal dari masa yang sepatutnya.

Ayuh ikuti perkongsiannya yang sangat menyentuh hati.

Telah disahkan positif Covid-19 sebelum tarikh melahirkan. Ternyata semangatnya sangat kuat dalam melawat virus ini walaupun tengah sarat mengandung anak ketiganya

Suami aku disahkan dijangkiti virus Covid-19. Ini adalah selepas dia ada demam dalam sehari & lepas itu terus hilang deria bau & rasa. Suami aku ini essential services. Memang tak ada la citenye nak work from home ni. Jadinya, korang paham-paham sendiri la dari mane dia dia dapat virus ni.

So, suami aku continuela berkurung dalam bilik memandangkan aku & anak-anak belum swab test lagi. Masa tu mama, mak aku, abah semuala dah start risau yang amat sangat sebabkan aku yang membawa ‘orang di dalam orang’ ini & anak-anak aku.

5/6/2021: Suami aku diarahkan ke cac, stadium melawati untuk review & confirmkan tempat kuarantin. Jadinya, siapa yang boleh hantar suami aku? Mestilah aku jugak. Jadi aku pon bersiap sedialah dengan ppe suit buatan sendiri daripada plastik sampah.

Korang nengokla kat gambor tu apa rupanya. Lepas sejam macam tu, suami aku dapat pengesahan kuarantin kat rumah. Hari yang sama, aku dapat call dari pkd petaling untuk pergi swab test dengan anak-anak2, di kk seksyen19, pada 8/6.

10/6/2021: Aku dapat result dengan anak-anak yang kami semua positif. Masa itu aku tak tau ape feeling aku. Aku blank… Mak aku lagilah. Macam tak bole nak bercakap dah. Dengar suara je nangis. Dah la setahun dah x jumpa

Terpaksa dihantar ke Hopitak Sg Buloh kerana faktor risiko. Dah start hilang deria bau dan rasa. Tunggu ambulance datang untuk ke sana

Aku & anak-anak pulak ke cac, stadium melawati untuk review dengan harapan kami semua dapat kuarantin sekali dekat rumah. Malangnya… aku diarahkan ke Hospital Sg Buloh atas faktor risiko.

Wanita hamil yg berusia dengan previous pregnancy history yang macam-macam hal. Masa ni aku pun dah start hilang deria bau & rasa. So aku balik umah untuk hantar anak-anak & tunggu ambulan datang.

Lebih kurang pkl 7.15pm aku sampai di Pusat Kawalan Kusta Negara, Hospital Sg. Buloh aka Pusat Kuarantin Covid untuk ibu hamil & kanak-kanak.  Sampai je doctor terus interview aku. Masa ni aku dah start rasa tak sedap badan. Dah rasa seram sejuk je. Selesai interview, aku disuruh masuk ke Dorm 86.

IKLAN

Berterusan demam dan ditukar ke wad untuk Covid berisiko tinggi. Kebanyakan pesakit di sini memakai oksigen

13/6/2021: Jam 1.30 pg, aku gelisah tak bole tido. Badan rasa panas…rasa tak selesa…kepala rasa berat. Aku bangun makan panadol. Layan netflix, pkl 4.00 pagi baru lelap blk. Jam 8.30pg misi datang buat ecg, amik darah & suhu & blood pressure sume. Resultnya aku demam panas. So misi bagi aku 1 papan panadol ulang amik 6 jam sekali. Alhamdulillah…demam makin reda sehari tu je la aku demam.

15/6/2021: Dapat result darah. Ada kuman dalam darah aku reading 5. (normal below 1). Platlete darah aku pulak drop. Rupanya tiap-tiap hari misi amik darah aku tu sebab result memang tak cantik seblm tu.

Platlete normal kita 150 tp aku 90/60/50 & last drop 41. Sebenarnya hari tu aku dah start rase pening skit. Rase berpusing. Yer la platlete drop terukkan so doctor suggest untuk bawak aku ke wad atas. Wad for pesakit covid berisiko tinggi. Ubat cair darah aku semua dah distopkan.

16/6/2021: Aku jumpe geng2 dorm 86 & bg tau aku kena bawak naik atas. Aku diletakkan di wad 6B. Bole dikatakan kebanyakan patient kat situ semuanya pakai oksigen. Salah sorangnya kawan aku, si N. Aku lambai N & tanya dia ok tak. ‘N’ kate dia x ok. Dia terus baring & bernapas pakai oksigen.

Sorang daripada patient kat situ hidung pulak dah start berdarah. Doc & misi terus pindahkan dia ke wad lain utk lbh mudah dipantau. Aku pun x sure ke icu ke mane. Bayangkan semuanya sekejapan depan mata.

Rasa dah start turun darah, alami sakit pinggang yang teruk dan rasa tak sedap hati. Ingat rasa kontraksi tapi bukan

Aku sendiri masa tu dah start turun darah. Tapi aku tak ada rase sakit ape pun. Aku anggap benda tu normal sbb sepanjang aku pregnant 32 minggu boleh kata 2 bulan sekali aku memang akan turun darah. Aku cuma mampu berdoa yang kami semua kuat & dapat melaluinya.

17/6/2021: Pkl 6.30 ptg. Aku sakit pinggang teruk. Darah pun masih turun lagi. Masa ini aku dah rasa tak sedap hati. Takkan contraction kot, baru 32 mgu. Petang itu pun misi dah datang check. Semua ok, tak ada bukaan ke apa.

Tapi pukul 11.00 malam aku dah memang rase ni contraction kot. Lain mcm dia punye sakit. Aku panggil misi. Misi pon datang bawak kelengkapan. Tapi bile check, taak ada detect pon aku ini nak bersalin ke ape. So masing-masing assume, fake contraction la kot.

Fake contraction?…betul ke? Final episode kejap lg.

IKLAN

Dalam keadaan tidak disangka, akhirnya selamat lahirkan bayi perempuan seberat 1.57 kg ketika usia kandungan 32 minggu

*The Finale*
My Warrior Princess
Dahlia Khadeeja binti Mohd Affendy
32 weeks 4 days
18/6/2021
1.57 kg
Hospital Sg Buloh
1.34 pg

18/6/2021: Pukul 12.30 malam. Masa ini aku betul-betul dah out of control, sakit gila. Doctor datang check, bomm! Bukaan dah 7 cm. Wad aku tib-tiba havoc. Doctor dah jerit panggil misi suruh pakai ppe. Semua jadi kalut, aku dengar doctor kata orang tak cukup. Sapa yang ada itu semua dah berlari-lari pakai ppe suit.

Seriously aku tak mentally prepare langsung dengan keadaan itu. Sebab baru 32 minggu & due date aku suppose to be 7/8/2021. Sepanjang ditolak ke labour room aku siap-siap mengucap, baca semua ayat, surah yang terlintas dalam kepala. 

Tepat 1.34 pg, lahirlah Dahlia Khadeeja binti Mohd Affendy. My warrior princess… yang berjuang bersama-sama ibu dari dalam melawan virus Covid-19. Hilang sakit ibu tengok Dahlia. Tapi ibu dapat jumpa Dahlia sekejap je. Sebab ibu masa itu masih dalam kategori pesakit covid. 

Lepas dilahirkan baby juga kena buat swab test. Oleh kerana lahir pra matang, jadi baby perlu dimasukkan ke NICU

Jadi Dahlia pun kena buat 2 kali swab test to make sure yang dia ok. Ibu tau anak ibu strong. So Dahlia pun dibawa ke nicu. Sebab dia baby pramatang. Dahlia lahir 32 minggu dengan berat 1.57kg. Itu last ibu dapat tengok anak ibu face to face…

Jam 3.00pg, selesai semuanya aku dibawa masuk ke wad semula. Aku call suami, dia terdiam. Aku dengar dia sebak…menangis… terkejut. Aku call mak aku…aku text semua in law aku. Aku tenangkan semua, jangan risau aku stabil. Aku ok…& Dahlia pun inshaAllah akan ok & strong macam ibu. 

19/6/2021

Doctor datang…bagi tau result aku semua dah stable. Darah, platlete semua dah start normal balik. Jadi aku dgn segala hormatnya dibenarkan balik. Dalam masa yang sama aku dapat mesej result covid test Dahlia pun negatif. Syukur… syukur… syukur…

Bila tahu result negatif, perasaan gembira tak boleh nak digambarkan. Walaupun doktor kata baby kena tahan untuk cukupkan 35-36 minggu

Alhamdulillah. Tak tahu nak cakap macam mana feeling aku mase tu. Cuma doctor kata Dahlia masih tak bole balik, masih perlu dipantau sebabkan dia baby pramatang. Sekurang-kurangnya kena genapkan 35-36mgu.

IKLAN

Tak apalah, aku redha. Itu jalan yang terbaik Allah SWT dah tetapkan untuk aku & Dahlia. Terpaksa ibu berpisah kejap dengan anak ibu. Stay strong sayang…Doa ibu sentiasa ada dengan Dahlia.

So, itulah kisah covid kami sekeluarga. Dahlia Khadeeja masih di bawah pantauan Hospital Sg. Buloh. Aku harap semua sudi doakan dia sihat walafiat & dapat balik pada aku tanpa ada sebarang masalah. 

Kalau ada sesiapa ahli keluarga atau rakan-rakan dijangkiti Covid-19 jangan sesekali menyisihkan mereka. Sentiasa bertanya khabar dan beri sokongan moral pada mereka ini

Penutupnya di sini, kalau korang ada family yang kena covid ini atau korang sendiri yang alami nanti,  pertama sekali jangan buat orang rasa tersisih & jgn menyisihkan diri. Tolong ingat moral support sangat penting masa ini & kekuatan dalaman korang sendiri perlu ada.

Kita usaha yg terbaik & lainnya semua ditentukan oleh Allah SWT. Mati itu pasti…cepat atau lambat hanya Allah SWT yang mengetahui. Al-Fatihah buat mereka yang telah pergi.

Selain family aku & frontliners yang semestinya banyak membantu, my special thanks 7 petala langit & bumi pd adik-beradik…sahabat belahan jiwa aku Diyana Nordin , Shahrina Azlin Abdullah , Lieya Jais , Calvin Kadeyy CK & Elina Kamarudin yang tak penah sekali-kali pun meninggalkan aku.

Yang saban hari bertanya khabar, hantar barang-barang keperluan aku & yang sangaat-sangat ambik berat. Sayang sangat-sangat kat korang to the moon & back, to the sea & the mountain…sayang infinity la kiranya.

Thank you so much semua pada yg meseg juga yang call. Aku sangat-sangat hargai… Kawan-kawan yang lain, no worries aku sayang korang jugak. Haha… Ade pulak yang text aku rasa bersalah pulak. Korang bukan salah ape pon, sebabnya aku yang tak bercerita. Semoga semuanya kan baik-baik saja…

Perkembangan terkini Nana dimasukkan semula ke hospital untuk berada dengan bayi bagi penyusuan penuh. Ini bagi membolehkan berat badan bayi bertambah bagi lebih cepat membesar.

Signing off
#covidfighter
 
#covidsurvivor2021
 
#COVID19
 
​​​​​​​#jun2021dalamkenangan

Artikel Berkaitan:

“Covid Survivor Tak Payah Tunggu Lama…” Nabila Huda Selamat Terima Vaksin Lepas Sebulan Positif

Jururawat Hamil Meninggal Dunia Akibat Covid-19, Setelah Dijangkiti Ketika Usia Kandungan 30 Minggu

Mula-Mula Ayah, Kemudian Ibu Pula Dijemput Ilahi. Lima Beradik Hilang Insan Tersayang Korban Covid-19!