Pasti ramai yang Masih mengingati kisah Pegawai Kadet Laut Universiti Pertahanan Nasional (UPNM), Zulfarhan Osman Zulkarnain yang meninggal dunia setelah hampir 80 peratus tubuhnya dipenuhi kesan terbakar akibat seterika.

Tidak dapat kita bayangkan saat itu betapa sakitnya Zulfarhan menahan sakit sebegitu, sementelah terkena api sedikit pun kita tidak tahan.

Ayuh, ikuti perkongsian Dr Muhamad Syahrul Fitri Zawawi yang memberi pandangannya atas kes yang mengambil masa empat tahun sebelum diketahui keputusannya.

Pelbagai perasaan bercampur-baur

Setelah hampir semua tertuduh ditangkap dan dihadapkan ke mahkamah, akhirnya keputusan dijatuhkan di mana kesemua didapati bersalah dan dikenakan hukuman penjara.

Selepas baca berita keputusan mahkamah, hari ini, terhadap 6 orang tertuduh berusia 25 tahun yang mengakibatkan kematian Pegawai Kadet Laut Universiti Pertahanan Nasional Malaysia (UPNM), arwah Zulfarhan Osman Zulkarnain, pada Jun 2017 iaitu 4 tahun lalu, saya baca juga komen-komen netizen terhadap keputusan itu.

Bercampur-baur, ada yang marah kerana tak puas hati tertuduh tidak dijatuhkan hukuman gantung, ada yang kecewa, dan sebagainya. Mana tidaknya, arwah mati akibat perbuatan mereka.

Kita perlu tahu 6 pemuda berusia 25 tahun terlepas hukuman gantung sampai mati Seksyen 302 Kanun Keseksaan tetapi dikenakan hukuman penjara sehingga 30 tahun dan boleh juga dikenakan denda mengikut Seksyen 304 (a) Kanun Keseksaan.

Mereka diputuskan 18 tahun penjara bermula 2017.

Maksudnya mereka tetap dihukum setelah didapati bersalah (walaupun dikategorikan sebagai menyebabkan kecederaan tanpa niat membunuh).

Akibat kecederaan pada arwah

Ada 12 tertuduh yang lain, yang didakwa  mengikut Seksyen 330 Kanun Keseksaan dibaca bersama Seksyen 34 kanun sama, yang membawa hukuman maksimum penjara tujuh tahun dan denda atas sebab sengaja menyebabkan kecederaan terhadap arwah.

IKLAN

Mereka akhirnya diputuskan penjara 3 tahun.

Adil atau tak adil, saya tak nak komen apa pun. Mana mungkin hukuman di dunia seadil hukuman di akhirat, sendiri mau ingat.

Kes ini diceritakan berpunca daripada kecurian laptop, dan tertuduh memukul Zulfarhan supaya mengaku mencuri. Dalam banyak-banyak cerita disebut di mahkamah, ada satu cerita berkaitan tok bomoh yang ‘menamakan’ Zulfarhan sebagai pencuri adalah salah satu cerita paling membangkitkan kemarahan saya. Belajar di universiti tapi percaya kat bomoh, adoyaiiii macam bodoh.

Dan saya masih ingat cerita oleh ayah arwah, jam 11.30 malam bertarikh 1 Jun 2017, menerima panggilan telefon daripada UPNM yang memberitahu “Anak encik meninggal dunia,” aduhhhhhhh peritnya rasa hati. Ayah mana tak terkejut, ibu mana tak menangis?

Arwah mati terbakar

“Arwah mati terbakar,” kata pegawai UPNM tersebut, dan laporan bedah siasat mendapati 80% tubuh Zulfarhan dipenuhi kesan terbakar akibat SETERIKA. Sakitnya ya Allah…. Allahu. Hancur hati, menangis tanpa air mata dah….

Jadi tuan-puan,

Arwah berusia 21 tahun ketika itu, dipukul, didera dan di’buat main’ oleh rakan-rakan yang berusia 21 tahun.

IKLAN

Jadi kita kena ajar dan ingatkan anak-anak kita dari sejak kecil hingga besar, memukul orang, membuli, menyepak, menampar, mencuit, mencederakan atau apa saja terhadap orang atau kawan, adalah SALAH. Semua itu berpotensi untuk menyebabkan kecederaan serius atau kematian seseorang. Ajar anak bahawa JANGAN BUAT semua itu.

Jadi kita kena ajar dan ingatkan anak-anak kita dari sejak kecil hingga besar, dipukul orang, dibuli, disepak, ditampar, dicuit, dicederakan, atau apa saja yang tidak sesuai, oleh mana-mana orang termasuklah kawan, cikgu atau sesiapa saja, adalah KESALAHAN yang perlu diberitahu kepada ibu bapa, penjaga atau orang berwajib. JANGAN DIAMKAN. JANGAN SEMBUNYIKAN. Ajar anak supaya kongsi.

Cubitan, pukulan, tarik telinga jika berlebihan boleh bawa kematian

Memukul tanpa niat membunuh, tetapi si dia mati dibunuh, hasilnya meringkuk dalam penjara 30 tahun…. Allahu.

Ibu bapa arwah sangat sedih.

Ibu bapa tertuduh dan pesalah juga pasti sangat sedih juga.

Jadi sebelum kita nak marah-kecewa dengan keputusan mahkamah atau apa, kita kena sedarkan diri kita bahawa kita juga punya anak-anak.

IKLAN

Peringatkan Ajar anak-anak kita supaya jangan jadi mangsa.

Bertegas juga peringatkan anak-anak kita supaya jangan jadi pemangsa.

Kita sebagai ibu bapa atau adik-abang-kakak atau cikgu atau siapa saja, jangan pukul anak dengan terlebih pukul. Istighfar, pukul dengan sedar diri, ingat Tuhan, jangan terlebih pukul. Cubitan, pukulan, tarik telinga, atau apa saja, boleh jadi terlebih lalu mengakibatkan kematian anak kita atau siapa saja. Ingat selalu peringatan buat diri sendiri ini, agar kita tak menjadi pemangsa kepada orang lain termasuklah anak kita.

30 tahun atau 7 tahun, semoga menginsafkan mereka. Dan juga menginsafkan kita dalam tindak-tanduk kita juga. Selain mereka 18 tertuduh, kita perlu sedar bukan 18 itu sahaja yang ‘terlibat’ yang perlu menginsafi diri.

Doa saya, agar kita semua tidak diuji dengan kejadian sebegini melibatkan ahli keluarga kita sama ada sebagai mangsa atau pemangsa. Ya Allah, mohon jauhkan kami daripada ujian sebegini, ya Allah. Jauhkanlah….

FB Syahr Musafir Syahr Musafir II Selasa 01/11/2021

Artikel Berkaitan:

Jangan Letak Ubat Gigi Pada Luka Melecur. Terus Buat 4 Perkara Ini Elak Jangkitan Kuman!

Payudara Alami Lecur Tahap 3 Lepas Jatuh Dalam Kuali Mendidih. Wanita Akui Alami Traumatik!

Wajah Berparut Sejak Kecil Gara-Gara Tong Gas, Tapi Gadis Ini Tetap Yakin Muncul Di TikTok