Kehilangan orang tersayang disebabkan pandemik Covid-19 memang sangat memeritkan. Walau sukar untuk menerima hakikat itu tetapi perlu menghadapinya dengan lebih kuat.

Ini kerana untuk yang masih hidup, perjalanan masih luas dan perlu diteruskan. Ternyata pengalaman bergelar pesakit Covid sekaligus kehilangan orang tersayang akan tetap dikenang sampai bila-bila.

Perkongsian Mazura Shafii di laman Instagram memang sangat menyentuh hati. Dia yang turut positif Covid-19 sebelum itu tidak menyangka virus ini turut membawa cinta hatinya sekali.

Suami tersayang, Hazard Safeei telah dijemput menemui penciptaNya pada 9 Ogos lalu setelah hampir sebulan bertarung melawan Covid-19.

Walaupun berdepan kehilangan yang sukar, dia yang juga menghidap Anxiety perlu bangkit meneruskan kehiduoan di samping empat orang anak cahayamata ditinggalkan.

Mendapat panggilan membuatkan dirinya menggigil seluruh badan, ketika itu dalam perjalanan ke hospital untuk menemui suami tercinta

“Puan, jantung suami puan dah stop..Kami doktor di HDU ni terpaksa buat CPR padanya..kami beri masa hanya dalam 30 minit..harap puan bersabar”..

Allahuakhbar..sekuat mana pun hati seorang isteri tatkala mendapat panggilan seperti itu pastinya hancur berkecai berkeping-keping..mengigil habis seluruh badan.. speechless..

Apatah lagi panggilan trauma itu berlaku di dlm kereta yang sememangnya sedang menuju ke tempat si suami dengan harapan si isteri dapat bisikkan sesuatu sebagai penguat semangat supaya suami terus bertahan.

Hampir 22 hari termasuk 9 hari ditidurkan, sepanjang itutak pernah putus harapan dan percaya umur masih panjang

Zura tak pernah selamanya menduga pengakhiran cinta kita akan menjadi sangat tragik seperti ini..sepanjang abang di hospital selama 22 hari termasuk 9 hari ditidurkan tak pernah sekalipun Zura putus harapan dan percaya bahawa umur abang akan panjang dan dapat menempuhi dugaan kesakitan ini..Zura amat percaya abang akan pulang balik ke rumah..galas semula tanggungjawab menjaga Zura dan anak-anak..tapi harapan itu hanya tinggal harapan yang semakin sirna..

Abang..dalam kepayahan Zura gagahkan juga melangkah kaki ke tempat pengakhiran hayatmu..jauhku rentas negeri abang..besar harapan utk melihatmu dalam keadaan masih bernyawa tapi siapalah Zura untuk menidakkan takdir Allah..

IKLAN

Hanya mampu melihat dan menatap wajah yang sudah terbuju kaku. Tenang di tempat pembaringan, tiada lagi nafas turun naik

Zura hanya dapat menatap wajahmu waktu abang dah terbujur kaku..Innalillahi wainna lillahi Rajuun.

Abang dah tenang di tempat pembaringan abang..tiada lagi reaksi, tiada lagi nafas turun naik..semuanya kaku, sepi, sunyi….

Ia menyedarkan Zura dari lamunan yang tamatlah sudah urusan abang di dunia..abang pergi dengan redha..tenang muka abang..Zura percaya abang pergi dengan Husnul Khotimah..

Tinggalah segala kesengsaraan kesakitan di dunia ini, virus Covid yang kejam menyakiti tubuh. Tetapi ia juga makhluk Allah ..

Abang berikan senyuman sama seperti waktu hidupnya abang yang memang suka tersenyum dan menceriakan keadaan.. Allahuakhbar.Abang..pergilah..syurga sedang menunggumu..

Tinggalkan sengsara kesakitan di dunia ini..virus covid yang kejam yang menyakitkan tubuhmu, namun ia juga mahkluk Allah..takkan terjadi sesuatu dgn keizinan Allah juga..kesakitan yang abang rasa adalah penghapus segala dosamu dgn izin daripadaNya juga.

Tahun ini genap 20 tahun usia perkahwinan, memori cukup indah untuk dikenang dan meluluhkan hati sebagai seorang isteri dan ibu

Abang sayang..tahun ni genap 20 tahun cinta kita bersemi dengan ikatan perkahwinan..

Namun Allah telah tarik abang daripada gengaman tangan Zura..20 tahun yang bukan sekejap kita cipta memori indah bersama..kini hanya tinggal cebisan kenangan yang sangat-sangat meluluhkan hati Zura sebagai seorang isteri dan ibu..

IKLAN

Abang, Zura tahu abang telah redha dengan takdir ini seusai perbualan kita sebelum abang ditidurkan..sempat lagi abang cantumkan gambar selfie abang dan Zura masa tu..momen mahal tu biarlah Zura simpan dalam hati yg paling dalam..

Abang kata ini takdir hidup abang.. abang tak takut, tenang je rasa..seboleh mungkin Zura cuba sorokkan kesedihan pada masa tu..padahal hanya Allah sahaja yang tahu perasaan ini.

Allahuakhbar, sakitnya sebuah perpisahan..sakit lagi kenangan-kenangan yang ditinggalkan.. segalanya seperti wayang gambar yang sentiasa bermain-main di fikiran dan bersemadi di hati..

Zura ingin berdamai dengan takdir Allah.

Takdir yang telah tertulis di Luh Mahfuz.

Walaupun kini terpisah dunia, kasih sayang cinta kita akan bersemi selamanya. Akan reda menjalani kehidupan dengan empat anak yang ditinggalkan

Abang bukan kepunyaan Zura selamanya..abang cuma pinjaman kiriman Tuhan utk membahagiakan hidup Zura untuk satu tempoh yang telahpun dimeteraikan..

IKLAN

Sedalam mana pun cinta Zura padamu..Allah lebih sayangkan dirimu..Abang terlalu baik..maka Allah ambil balik apa yang Allah telah pinjamkan pada Zura..Allah juga duga Zura dan anak-anak kerana sayangnya Allah pada kami..

Kami sentiasa dalam permerhatian Dia..Kami dicintai Dia..tidak akan beriman seseorang itu kalau dia tidak diuji dan dia kalah dalam ujian tersebut.

Abang..walaupun kita dah terpisah dunia..kasih sayang cinta kita akan bersemi selamanya.

Zura berkali-kali bisik dalam diri sendiri yang Zura dah redha.redha ditinggalkan.. redha keseorangan hidup tanpa cinta hati..Zura redha menjalani kehidupan dengan 4 orang cahayamata kita..

Abang jangan risau..walaupun sepanjang umur abang bersama Zura..Zura memang nampak lemah, kuat nangis, ada anxiety lagi..yelah mungkin manja sangat dan semuanya mengharapkan bantuan abang..

Tapi Zura dah nekad dengan ketiadaan abang Zura boleh bangun kembali..Zura percaya Allah akan beri kekuatan yang luar biasa pada Zura..

Artikel Berkaitan:

“Bagai Nampak Titik Cahaya Di Hujung Lorong Gelap” – Doktor Kongsi Pesakit Kritikal ICU Kini Berkurangan

Sembuh Dari Covid-19, Dr Ezani Masterchef Kongsi Survival Kit Perlu Ada Sepanjang Kuarantin Di Rumah

Wanita Tekad Buat Diet DSSS Elak Terus Obesiti & Penyakit. Hasilnya Hilang 50KG Lepas 10 Bulan!