Gemar Layan Sukan ‘Rock Climbing’, Punca Wanita Ini Pilih Kerjaya Tawan Puncak KLCC. Siapa sangka pembabitannya yang sering aktif menyertai aktiviti sukan lasak iaitu ‘rock climbing’ atau mendaki tebing batu menjadi batu loncatan padanya untuk mengembangkan kerjaya dalam bidang lebih mencabar.

Bergelar antara 10 wanita labah-labah dinegara ini, Noramalia Sidek yang dilabel ‘iron lady’, akhirnya memilih menjadikan kerja lasak sebagai juruteknik akses tali yang selama ini didominasi lelaki sebagai karier sepenuh masa sejak lima tahun lalu.

Gemar Layan Sukan ‘Rock Climbing

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Maya Sidek (@normalia_sidek)

Artikel Lain: Tolak Air Manis, Minuman Bergas & Rajin Workout. Cara Pantas Yazmin Aziz Hilang 8KG Dalam Sebulan

Dia sekalipun tidak gentar bergayut di bangunan pada ketinggian lebih 200 meter dalam tempoh lama dan bukanlah satu tugas mudah kerana menuntut keberanian dan kemahrian yang tinggi.

Malah pekerjaan yang dilakukannya ini juga antara pekerjan berisiko tinggi. Wanita yang juga ibu kepada seorang anak ini juga bukan sekadar mencuci tingkap bangunan, skop tugasnya juga lebih luas termasuk melakukan kerja-kerja Ujian Tanpa Musnah (NDT) dan sebagainya.

Menurutnya sebelum betul-betul terbabit dalam pekerjaan ini, dia juga mengambil kursus kemahiran untuk mengetahui lebih lanjut berkenaan pekerjaan itu.

“Dari situ, baru saya tahu bahawa skop kerja ini sebenarnya luas dan mendapat permintaan yang tinggi serta menawarkan pendapatan lumayan sehingga timbul minat untuk lebih serius,” katanya dalam artikel bersama Harian Metro.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Maya Sidek (@normalia_sidek)

Menurutnya, dia kemudian mendapat tawaran untuk bekerja di sebuah syarikat sebagai pelatih juruteknik akses tali.

IKLAN

“Sepanjang bekerja sambil belajar di syarikat itu, saya dapat belajar banyak perkara yang lebih mendalam mengenai bidang ini.

“Saya masih teringat, apabila kali pertama ditugaskan membuat kerja di bangunan 30 tingkat, saya menangis kerana takut dan gayat. Biarpun sudah menjalani latihan, namun apabila berada di lokasi sebenar, keadaannya berbeza kerana saya masih kekurangan ilmu,” katanya.

 

@siva_wwc6Iron Lady spotted.♬ Do I Wanna Know – Radio Tyrant

Artikel Lain: Ada PCOS Tapi Lega Hamil Tanpa Buat Rawatan Kesuburan. Ini Yang Sheera Iskandar Amalkan!

Katanya, selepas enam bulan, dia mengambil keputusan untuk bergerak secara sendiri (freelance) sehingga ke hari ini.

IKLAN

“Ramai beranggapan pekerjaan ini berisiko tinggi namun kejadian yang tidak diingini boleh dicegah lebih awal dengan ilmu dan kemahiran. Jadi tidak hairanlah, setiap tiga tahun sekali, lesen perlu diperbaharui untuk memastikan kami sentiasa kompeten,” katanya.

“Apa yang penting, juruteknik akses tali perlu sentiasa cergas dan fokus ketika bertugas.

“Selalu orang ingat kerja tergantung pakai tali ini cuci tingkap je, Tapi sebenarnya tugas juruteknik akses tali ini luas, banyak cabangnya.

“Saya sendiri meneroka cabang-cabang baru dan ambil certificate pelbagai bidang dalam lapangan ini sebab terfikir sampai bila nak cuci bangunan,” katanya yang turut berdepan pengalaman tidak boleh dilupakan, apabila dia hampir disambar kilat ketika sedang melakukan kerja penyelenggaraan di sebuah bangunan di Bangsar, Kuala Lumpur.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Maya Sidek (@normalia_sidek)

IKLAN

Punca Wanita Ini Pilih Kerjaya Tawan Puncak KLCC

“Mengikut prosedur operasi standard (SOP) apabila cuaca buruk semua kerja perlu dihentikan. Namun pada ketika itu cuaca cerah dan secara tiba-tiba berubah tanpa kami sedari.

“Entah bagaimana, saya nampak hujung kilat itu melalui cermin tingkap bangunan. Kami kemudian bergegas turun daripada bangunan itu dalam keadaan hujan lebat,” katanya sambil memberitahu pengalaman melakukan kerja penyelenggaraan di Menara Berkembar Petronas (KLCC) dan bekerja di pelantar minyak Bunga Kertas, Terengganu antara yang tidak boleh dilupakan.

“Ini antara pencapaian yang membanggakan apabila diberi kepercayaan untuk bekerja di bangunan ikonik.

“Selain itu, saya dapat merealisasikan impian bekerja di pelantar minyak selama sebulan. Biarpun berdepan masalah mabuk laut pada tiga hari pertama, pengalaman bekerja di tengah laut, adalah sesuatu yang cukup berharga,” katanya yang turut bertemu jodoh dengan suami, Abdul Hazim Abdul Razak melalui bidang sama.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Maya Sidek (@normalia_sidek)

Video perkongsian di akaun TikTok @siva_wwc6 jadi viral menyaksikan seorang wanita berhijab sama sekali tidak gentar bekerja di bahagian paling tinggi mercu tanda Kuala Lumpur yang berketinggian 88 tingkat dengan memakai alat keselamatan lengkap.

Telah meraih melebihi 100,000 jumlah tontonan selain dibanjiri komen warganet yang kagum dengan keberanian wanita berasal dari Negeri Sembilan melakukan pekerja yang sangat berisiko ini.

 

View this post on Instagram

 

A post shared by Maya Sidek (@normalia_sidek)

Artikel Lain: Rupanya Amal Jamu & Beras Kencur, Rahsia Cantik & Awet Muda Pengasas Mustika Ratu Di Usia 94 Tahun