Oleh kerana pandemik yang melanda sekarang, kebanyakan dari kita perlu bekerja dari rumah atau istilahnya WFH.

Walaupun bekerja dari rumah, tetapi tanggung jawab pada kerja sama seperti bekerja dari pejabat (WFO).

Dan kita juga akan terdedah dengan masalah stres. Apatah lagi dalam masa sama perlu menguruskan kerja-kerja rumah.

Situasi ini sebenarnya menyebabkan minda tidak sihat kerana perlu bekerja 24 jam. Jika tidak dibendung boleh membawa kepada fenomena emosi ‘burnout’.

Antara gejala burnout ini adalah seperti sentiasa berasa penat, ada masalah tidur, tidak bermotivasi untuk bekerja, sering marah-marah dan juga sakit badan dan sendi.

Perkongsian Doktor Redza Zainol ini di laman sosial twitter memberitahu bagaimana isterinya menangani masalah burnout ini.

Gambar sekadar hiasan.

Saya perhati je dari pagi.

Isteri saya duk baring-baring di sofa. Tak lama lepas tu, dia bangun dan masuk ke bilik. Ditariknya laptop naik ke atas katil dan dia mula tengok cerita Korea pula.

Sambil melayan cerita tu, saya nampak dia tersenyum seorang diri dari celah pintu.

“Tengok cerita apa tu?” saya tanya.

Entah dia jawab. Baru tengok katanya. Dalam hati ni, saya rasa dah 1 jam juga.

IKLAN

Masuk waktu tengahari, dia pergi ke meja dan mula baca buku kegemaran dia sampai ke petang.

Serius dulu saya ingat aktiviti berehat ini sia-sia je.

Dulu saya ni jenis yang agak serius. Saya cuma fikir kalau ada masa, baik kita buat kerja. Masa tu pada pendapat saya, berehat ni hanya untuk orang yang malas.

Itu dulu.

Sampailah beberapa tahun yang lepas isteri saya tak sihat waktu berpantang.

Saya kena jaga anak, kena melayan kehendak anak sepanjang hari.

Mengadap perkara yang sama setiap hari buat saya jadi letih. Penat pada fizikal dan paling ketara ialah penat pada emosi.

IKLAN
Gambar sekadar hiasan.

Waktu tu, kalau saya dapat keluar rumah sekejap pun dah rasa gembira.

Kalau dapat buat perkara lain selain dari menjaga anak, rasa lega sangat.

Masa tu baru saya sedar pengorbanan isteri saya. Banyak kali dia mengadu penat dan saya cakap rehatlah.

Saya silap.

Selama ni saya ingatkan dia penat fizikal, rupanya dia penat pada emosi. Penat pada emosi itu tak boleh hilang dengan tidur atau rehat semata-mata.

Sebenarnya, selama ni isteri saya ambil masa berehat hanya untuk dia keluar dari “Emotional burnout”.

IKLAN

Suami kena hati-hati. Penat pada emosi ni tak nampak pada mata kasar.

Kadang-kadang, suami nampak isteri macam malas sebab terbaring lesu. Tak ramai faham, itu bukan malas tetapi kemungkinan besar si isteri itu sedang burnout.

Suami kena hati-hati. Penat pada emosi ni tak nampak pada mata kasar.

Kadang-kadang, suami nampak isteri macam malas sebab terbaring lesu. Tak ramai faham, itu bukan malas tetapi kemungkinan besar si isteri itu sedang burnout.

Gambar sekadar hiasan.

Percayalah, bila isteri dapat cukup rehat begini, dia akan mula bekerja keras semula untuk keluarga.

Sebab waktu tu, emosi dan psikologinya jadi segar dan terjaga semula.

Bantu saya #sebarkan supaya lagi ramai suami isteri yang tahu. Kesihatan mental sama penting dengan kesihatan anggota badan yang lain

Artikel Berkaitan:

Doktor Ini Kongsi Kebaikan ‘Intermittent Fasting’ Untuk Yang Nak Turun Berat Badan. Diet Terbaik Ikut Sunnah Nabi!

Senyum Cara Terbaik Sembunyikan Rasa Sedih. Guna 5 Teknik Ini Jadikan Senyuman Lebih Menawan!